Ini adalah ketegangan abadi, sebuah pertanyaan klasik yang selalu ada pada orang Kristen: Bagaimana kita berpegang pada sukacita meski dunia ini dipenuhi dengan dukacita? Sebagai orang percaya, kita menggantungkan pengharapan kita pada kemenangan Kristus atas maut. Kita bersukacita atas keselamatan kita—anugerah kehidupan kekal—namun kesedihan menjadi semakin liar dan merajalela dalam kehidupan ini.

Saya bangun setiap pagi dengan rahmat yang baru, hanya untuk menghadapi luka yang lama. Saya bisa membacakan kepada Anda litani kehilangan saya, tetapi saya tahu Anda juga pernah mengalami kehilangan: Anak perempuan yang terasing. Pernikahan yang membutuhkan perbaikan. Diagnosis yang baru. Orang tercinta pergi terlalu cepat. Rumah yang terbakar. Hewan peliharaan yang meninggal. Kekasih yang berkhianat. Sekelompok orang yang merugikan Anda.

Ketika Yesus yang telah bangkit menampakkan diri di taman makam, yang masih belum dapat dikenali oleh Maria, Dia bertanya kepadanya, “Perempuan, mengapa engkau menangis?” (Yoh. 20:15). Kristus, bahkan pada saat kemenangan-Nya, memberi ruang bagi dukacita Maria. Dengan demikian, bukankah Kebangkitan mengingatkan kita pada Inkarnasi? Misteri yang tak terselami bahwa Kristus telah datang sebagai seorang bayi, meninggalkan segala kuasa demi pendamaian, ya, tetapi juga demi Ia bisa dekat dengan kita.

Yesus, dengan sebuah pertanyaan yang sederhana, memberi ruang bagi kesedihan Maria. Di taman makam—tempat yang penuh tanaman hijau dan kuburan, tempat mukjizat dan perkabungan—Kristus menunjukkan momen penuh kasih kepada Maria. Hal ini menunjukkan bahwa kita dipilih untuk mengenal dan dikenal oleh-Nya. Kita bukan sekadar umat yang harus diselamatkan; kita adalah umat, ya, yang diselamatkan dan diutus (Mrk. 3:13-14), tetapi juga diundang hanya untuk bersama dengan-Nya.

Pada hari Minggu Paskah, saya teringat akan hal pertama yang Yesus lakukan setelah kebangkitan-Nya. Meski Sang Manusia-Allah itu baru saja dibangkitkan, Ia tetap membungkuk dan rendah hati. Begitulah Yesus selalu bersikap. Dialah Firman yang menjadi manusia, mengambil rupa manusia untuk tinggal dan makan bersama, menderita dan merayakan bersama kita. Dialah Tuhan kita yang telah bangkit, yang memberi telinga-Nya untuk mendengarkan Maria, sudi berlama-lama di saat-saat pertama pertemuan mereka di taman makam itu. Dialah Tuhan, yang berdiri di samping manusia di taman sejak permulaan zaman.

Buletin-buletin gratis

Buletin-buletin lainnya

Inilah sukacita Maria saat Ia menyebut namanya, dan dia akhirnya mengenali dan berjumpa kembali dengan _Rabuni-_nya (Yoh. 20:16). Inilah sukacita kita juga. Yesus yang bangkit membawa keselamatan, dan Ia membawa diri-Nya sendiri. Kemenangan-Nya akan membawa kita dari kubur menuju kemuliaan, dan Ia telah datang untuk bersama kita sekarang, di taman makam kehidupan di bumi ini. Ia menjumpai kita, bahkan ketika kehilangan menjerat semua yang kita cintai dan hidupi, baik selama masa Paskah dan untuk selamanya. Haleluya.

Rachel Marie Kang adalah pendiri The Fallow House dan penulis dua buku.

Diterjemahkan oleh David A. Aden.

[ This article is also available in English español Português Français 简体中文 한국어, and 繁體中文. See all of our Indonesian (Bahasa Indonesia) coverage. ]